Viral

“Yang dia bak4r tu jiwa anak” – Pelajar h1ba koleksi barang K-Pop dibak4r, sanggup cari serpihan terselamat

LULUH hati seorang gadis melihat barang kesayangannya dibuang dan dib4kar sampai h4ngus, dipercayai dilakukan oleh bapanya sendiri.

Netizen juga begitu sayu dan h1ba apabila melihat video menunjukkan remaja perempuan itu yang memakai pakaian seragam sekolah menangis sebaik mendapat tahu koleksi barangan K-popnya dib4kar.

Berdasarkan keterangan video tular itu, ia dipercayai dimuat naik oleh ibu gadis tersebut, menyatakan bahawa anaknya sedih apabila mendapat tahu koleksi kesayangan dib4kar tanpa dimaklumkan terlebih dahulu.

 

“Dia beli mahal katanya, ada juga yang kawan-kawan bagi. Tahu-tahu dah habis dib4kar,” demikian menurut seorang pengguna TikTok.

Selain koleksi barangan, buku jurnal yang dihasilkan oleh gadis itu yang memaparkan artis K-pop juga dib4kar oleh bapanya.

Seorang anak hanya mampu menangis melihat koleksi K-pop kesayangan dibakar.

Rakaman berdurasi satu minit dan 27 saat itu turut menunjukkan gadis berkenaan yang masih berbaju seragam sekolah ke luar rumah untuk meninjau lokasi pembak4ran.

Tidak putus harapan, gadis itu sanggup menyelongkar sisa-sisa koleksi yang tidak terbakar tetapi kebanyakannya hanya tinggal abu.

Dalam suasana pilu, gadis tersebut menjumpai sebuah kotak dan mendapati di dalamnya masih mengandungi beberapa koleksi yang masih elok serta separuh hangus.

Koleksi barangan K-pop yang dibakar bapanya.

Antara yang ‘selamat’ dan masih dalam keadaan baik adalah lencana dan beberapa keping gambar artis K-pop.

“Sedih sungguh, kutip juga mana yang tersisa. Jadikan pengajaran,” katanya, sambil menjelaskan dia bagaimanapun tidak menggalakkan atau menyokong minat anaknya itu, tetapi mengakui tindakan memb4kar koleksi barangan tersebut adalah tidak wajar.

Yang dia bakar tu sebenarnya jiwa anak. Ada cara nak didik.

NETIZEN

Menerusi ruangan komen, pengguna TikTok yang berkongsi video tersebut memberitahu dia tidak memb4kar koleksi barangan K-pop milik anaknya.

Post untuk kenangan je. Bukan mama dia yang bak4r ye, tapi mama rekod. Mama pun tak setuju ye, jadi jangan kec4m mama dia,” katanya.

Komen ibu dan anak berhubung video yang tular.

Dalam pada itu, seorang pengguna TikTok tampil mendakwa dirinya sebagai gadis di dalam video yang tular dan mendedahkan bahawa bapanya yang memb4kar koleksi K-pop tersebut.

“Abah saya bak4r, mama saya yang rakam. Mama saya pun ada tegur cara abah saya masa dapat tahu. ‘Ni la buat anak macam ni macam mana anak nak dekat’ kata mama,” tulisnya berserta emoji sedih.

Rata-rata netizen bersimpati dengan nasib yang menimpa gadis berkenaan dan berpandangan ibu bapa tidak sepatutnya membak4t koleksi barangan K-pop tersebut.

Serpihan koleksi dengan kesan terbakar.

“Anak saya pun macam ni g1la K-pop. Saya membebel juga, tapi bila ingat minat ni akan berlalu dengan masa. Saya muda pun minat artis, kumpul dan tampal gambar dan macam-macam.

“Yang dia bak4r tu sebenarnya jiwa anak. Ada cara nak didik. Jangan sesekali main jiwa tau.

“Aku lebih senang kalau anak-anak minat benda-benda begitu dari dia minat keluar lepak dengan kawan-kawan yang tak tentu hala. Mereka perlu ada minat untuk distract dari stres hidup.

Antara komen netizen.

“Benda tu dah la mahal, kalau mak ayah tak suka boleh je slow talk dulu dan benda tu laku jika jual balik. Kebanyakannya orang jual balik, bukan bakar.

“Kasihan dia. Kenapa buat macam tu? Lain la dia buat benda salah dan tahap minat dia tu melampaui batas. Sabar ye dik,” demikian antara komen netizen.

Sumber: mStar

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

 

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button