“Drama Ni Bodoh, Aku Bodoh, Pengarah Bodoh, Cerita Bodoh,” – Azhan Rani Buka Mulut

Drama Nur 2 hampir menemui penghujung dan semakin lama, semakin kerap pula kritikan dilemparkan sehingga pelakon drama hebat ini turut terpanggil memberi respon terhadap drama arahan Shahrulezad Mohameddin itu.

Menurut Azhan Rani yang berkongsi sebuah artikel ‘Nur Dipanggil Bodoh’, tulisnya, dia menyedari akan ‘kebodohan’ watak yang dimainkan barisan pelakon, namun Nur 2 dibikin bukanlah untuk memuaskan hati sesiapa.

Terbaca perkongsian ni.

“Lama juga dah aku nak bercakap pasal ni sepanjang #nur2 bersiaran… sebenarnya reaksi korang ni semua adalah reaksi cliche dan memang aku dah jangka.. disebalik yang beria suka drama ni memang adalah yang menyalak tak suka, kata drama ni bodoh, aku bodoh, pengarah bodoh, cerita bodoh apa saja la bodoh dalam #nur2 ni.

“Ye aku tak nafikan kebodohan tu bila aku setuju nak sambung #nur2 ni walaupun dari awal memang aku tak suka sambung.. sebabnya memang akan ada yang akan nak membandingkan #nur dengan #nur2 atau dengan cerita lain.

Dah tentu #nur yang mula2 lebih asli tiada tekanan membikinnya.. #nur2 lahir dari permintaan peminat2 drama #nur sendiri.. maka sebagai tanda penghargaan dibikinlah #nur2 .. namun #nur2 bukanlah dibuat untuk memuaskan hati sesiapa.”

Tambahnya lagi, drama ini mencerminkan realiti dalam hidup.

Ini drama untuk kita mencerminkan diri akan fantasi cerita ini dengan realiti kita.. #nur2 menyampaikan pesan dan peringatan. sakit untuk dipandang tapi tapi tak boleh untuk kita lepaskan.

“Semestinya aku pun tak akan kata ini karya bijak.. jadi aku terima rakan2 lakon , rakan penerbit, penonton mahupun netizen yang menghamburkan kata2 bodoh pada aku termasuk pengarah cerita ni @budakijat.

“Aku terima setulus ikhlas.. hidup ini dalam 24 jam sehari kita akan ada dalam bodoh dan pandai.. secara positifnya adanya kebodohan dan kekurangan kami ini adalah asbab untuk korang melengkapkan kekurangan ini agar lebih banyak karya2 bijak lahir selepas ini ditangan korang.

“Jadi jangan sekadar melalak.. baiki kelemahan kami dalam karya korang pula. yg pelakon majukan diri dengan lakonan lagi baik, yang penerbit hasilkan karya yang lebih tinggi kualiti dan nilai murni kepada penonton,” tulisnya lagi.

Dia juga memohon agar netizen tidak hanya melihat Nur sekadar drama, namun ambil pengajaran untuk pembangunan minda.

Penonton dan netizen pula zahirkan pembangunan minda korang dengan mengambil impak2 positif bukan lagi pada hal2 populariti karya tapi isi karya.. kalau benci watak syaiton aku ni..buktikan korang mampu jadi manusia lebih baik dimuka bumi ni.

“Terus sama2 berikan saranan baik.kita akan sama2 membangunkan drama yang baik untuk penonton dan generasi akan datang. esok #nur2 habis. tugas kami dah selesai.. korang dah boleh mulakan sekarang tugas korang buat yang jauh lagi baik daripada kami. ayuh. sama2.”

 

View this post on Instagram

terbaca perkongsian ni.. lama juga dah aku nak bercakap pasal ni sepanjang #nur2 bersiaran… sebenarnya reaksi korang ni semua adalah reaksi cliche dan memang aku dah jangka.. disebalik yang beria suka drama ni memang adalah yang menyalak tak suka, kata drama ni bodoh, aku bodoh, pengarah bodoh, cerita bodoh apa saja la bodoh dalam #nur2 ni.. ye aku tak nafikan kebodohan tu bila aku setuju nak sambung #nur2 ni walaupun dari awal memang aku tak suka sambung.. sebabnya memang akan ada yang akan nak membandingkan #nur dengan #nur2 atau dengan cerita lain.. dah tentu #nur yang mula2 lebih asli tiada tekanan membikinnya.. #nur2 lahir dari permintaan peminat2 drama #nur sendiri.. maka sebagai tanda penghargaan dibikinlah #nur2 .. namun #nur2 bukanlah dibuat untuk memuaskan hati sesiapa.. ini drama untuk kita mencerminkan diri akan fantasi cerita ini dengan realiti kita.. #nur2 menyampaikan pesan dan peringatan. sakit untuk dipandang tapi tapi tak boleh untuk kita lepaskan.. semestinya aku pun tak akan kata ini karya bijak.. jadi aku terima rakan2 lakon , rakan penerbit, penonton mahupun netizen yang menghamburkan kata2 bodoh pada aku termasuk pengarah cerita ni @budakijat .. aku terima setulus ikhlas.. hidup ini dalam 24 jam sehari kita akan ada dalam bodoh dan pandai.. secara positifnya adanya kebodohan dan kekurangan kami ini adalah asbab untuk korang melengkapkan kekurangan ini agar lebih banyak karya2 bijak lahir selepas ini ditangan korang.. jadi jangan sekadar melalak.. baiki kelemahan kami dalam karya korang pula. yg pelakon majukan diri dengan lakonan lagi baik, yang penerbit hasilkan karya yang lebih tinggi kualiti dan nilai murni kepada penonton.. penonton dan netizen pula zahirkan pembangunan minda korang dengan mengambil impak2 positif bukan lagi pada hal2 populariti karya tapi isi karya.. kalau benci watak syaiton aku ni..buktikan korang mampu jadi manusia lebih baik dimuka bumi ni.. terus sama2 berikan saranan baik.kita akan sama2 membangunkan drama yang baik untuk penonton dan generasi akan datang. esok #nur2 habis. tugas kami dah selesai.. korang dah boleh mulakan sekarang tugas korang buat yang jauh lagi baik daripada kami. ayuh. sama2 💪

A post shared by Azhan Rani (@azhan_rani) on

 

Garapan setiap watak dan perwatakan dilihat berjaya membangunkan drama ini menjadi lebih menarik setiap hari. Kalau tidak, tiadalah netizen yang merempan setiap hari akibat sakit hati dengan Nur, Ustaz Adam, Julia dan Ustaz Hamadi.

Lebih mengejutkan, jiran sebelah rumah yang hanya muncul sesekali boleh menjadi trending, wushu wushu wushu surat khabar cina…hahaha

Foto : Instagram Azhan Rani

kredit: MH

Leave a Reply