Tak Pernah Bernikah Dan Hamil, Tapi Ini BONUS Daripada Allah

Jangan pandang sebelah mata pada wanita yang tak pernah bernikah dan belum hamil sebab setiap perjalanan hidup seseorang pasti terselit hikmah yang kita sendiri tak tahu dan boleh jangka.
Ini kisah seorang wanita yang tak pernah bernikah tapi dia tetap merasa ada anak dan lebih membahagiakan bila tahu cara dia membahagiakan hati ibunya. Apa yang baik daripada perkongsian saudari Aminahtul Marrdiah ini, eloklah kita cuba hayati dan renungkan…
Cerita Dari Hati Seorang Wanita
Bila seorang anak perempuan yang berusia 34 Tahun itu masih belum berkahwin, ketahuilah hidup matinya hanyalah untuk seorang ibu tunggal yang kehilangan suami secara tiba-tiba.
Hari ini aku nak kongsi sesuatu. Mana tahu apa aku tulis akan dapat bagi sesuatu pada ramai orang. Panjang sikit tapi aku jamin korang takkan menyesal kalau baca sampai habis cerita aku ni.
Aku perempuan yang dah masuk 34 tahun. Tak pernah bernikah dengan mana-mana lelaki dan tak pernah juga hamil. Tapi aku ada seorang anak lelaki berusia 4 tahun. Bakal menyusul, seorang lagi anak InshaAllah kalau diizinkan pada September 2017. Aku anak kedua dari 10 adik beradik. Kakak aku dah bernikah dan 3 orang adik aku dah selamat jadi bini orang. Adik lelaki tunggal aku dah termasuk kategori jadi Ayah pada baby Nur yang umur nak masuk 2 tahun. Aku ada 4 lagi adik yang masih belajar dan seorang IBU yang umurnya dah hampir 60 tahun. Tangan tak berapa kuat sangat. Belakang sakit. Biasalah orang dah tua kan. Tapi mak aku chillex je.
Aku dah tak ada Ayah. Ayah Aku pergi tiba-tiba. 2 minggu sebelum Ayah meninggal, Ayah demam panas sampai kurang air dan masuk wad. Tahu-tahu je lepas aku bawak Ayah baring kat katil dari tandas, Allah kata DIA nak kami pulangkan Ayah. Ayah pergi dalam laungan “Allahuakbar” awal pagi 30 Oktober 2014, masa hari jadi adik Aku wardah yang tengah kat asrama masa tu.
Masa Ayah hidup lagi, Ayah dah berenti tanya aku pasal kawin. Menyampah agaknya dia bila ditanya aku buat melawak sepanjang masa. Nak buat macam mana, aku bukannya Janda beranak satu tapi Aku ni belum janda dah ada anak satu. I come with a package. Package aku bukan saje anak aku yang umur 4 tahun tu, tapi dengan keluarga aku yang secara “kasar” nya aku ada tolong.

Sebelum Ayah pergi aku tolong gaklah sehabis baik aku. Buat bisnes itu ini, kena tipu sana sini dan still aku manage bagi keluarga aku duit. Lepas Ayah dah tak ada, Aku terpaksa jual kereta Ayah, tutup firm Ayah dan banyak lagilah. Jadi, life aku makin sibuk. Aku makin kuat kerja dan cari duit. So memang tak adalah lelaki yang nak kot.
Dengan kerja hakiki aku yang memang sibuk dan dengan meniaganya lagi, dengan komitmen aku dengan family dan anak lagi, ko rase ade masa aku nak cari SUAMI dan ade ke LELAKI yang berani?
So cerita aku kawin ke tak ni dah patut tamat dah sebaik Ayah meninggal sebab literally orang tahu aku tonggeng tebalik cari duit. Aku jenis ape Mak aku, adik-adik aku even kakak aku nak, aku usahakan. Tapi aku belum berjaya buat satu benda yang bertahun mak aku sebut. Nak RENOVATE rumah. Rumah kami tu dah banyak tahun. Yang buat jadi lagi tak best bila atap dapur bocor, air habis masuk kena kabinet dapur, bau jadi tak best lah kan dan tikus mula lepak macam rumah dia plak kat situ. Kau pernah rasa?
Jujur memang rasa tak best sikit kalau balik rumah. Bukan ape, kitorang semua dah besar-besar kan. Aku cam kalau boleh nak sumorang lek-lek ada bilik sendiri. Lagilah kalau yang balik bawak laki bawak anak-anak. Tapi ok je, sebab sumorang akan berlambakan di mana-mana sudut yang boleh selit. Best je kumpul reramai tapi aku lah rasa kesian tengok laki bini takde privacy kan?
Korang jangan cakap pasal bersyukur ada tempat berteduh. Ini soal Aku sebagai anak tapi belum boleh balas jasa mak yang lahirkan 10 orang anak dari RAHIM dia.
Tiap tahun kalau aku ada lebih aku cuba tambah baik rumah. Tahun lepas selesaikan ruang tamu. Tukar apa yang patut sebab ada lebih sikit. Saje happykan mak. Tahun ni, lepas hantar mak aku Umrah, kakak aku dengan aku tengok dapur memang aku sedih sebab aku anak yang tak mampu. Aku anak yang belum boleh bantu.
Aku kira duit dalam bank. Kira bajet yang perlu dan tambah sehelai baju melayu untuk anak aku. Cukuplah. Baju melayu je yang tak muat dah. Yang baju lain ada lagi. Aku tak ajar Anak aku mewah macam putera raja. Kena sedar kami bukan keturunan bangsawan. Aku bagi duit dekat kakak aku dan Alonglah yang urus cari orang nak buat dapur. Korang faham tak betapa Aku sedih sebab aku kerja siang malam tapi belum boleh tunaikan apa Mak aku nak? Sekurang-kurangnya mula dengan dapur rumah, mungkin REZEKI akan bertambah.
Mana Tahu Allah bagi BONUS kan?
Along hari-hari hantar update dekat aku. Nak beli rak itu ini dekat ikea, pegi sana sini tengok harga. Mulanya nak cabut je kabinet kayu reput tu ganti dengan rak-rak biasa so lebih hygiene dan selesa nak masak bagai. Tapi satu hari tu kakak aku sembang dengan mamat yang tengah renovate rumah jiran, diorang cadangkan buat kabinet batu. Tahan sikit kalau hujan. Atap tu kan tampal bagai pun masih bocor. Lagipun selesa sikit sebab Mak Aku ni jenis suka sangat masak ayam bagai yang kena potong pakai parang. Selalu kami potong kat lantai je. Alas papan potong tu. Kesian tengok Mak aku tebongkok-bongkok.
Maka aku dengan Along atas perbincangan adik beradik, setuju buat kabinet batu. Mak aku memang tak tau apelah sebab dia tengah buat UMRAH.
Hebat gila kontraktor tu buat dalam masa 5 hari je dan sempat siap sebelum Mak aku sampai dari Mekah. Memang menitik air mata aku bila Along hantar Video Mak aku tekejut tengok dapur. Mak aku tak tanya ape pun. Mak aku Mesej gini je:
“Banyak dah Angah belanja Raya ni. Hari tu duit belanja Umrah lagi. Baju anak lagi. Adik-adik lagi. Untuk Angah nak belanja, nak simpan untuk KAWIN ade ke?”
Aku tak reply sebab Aku sebak. Aku hantar smiley je lepastu aku tidur sambil nangis. Buat Kabinet Bajet pun Kau boleh buat Mak kau Happy. Tak faham aku dengan orang yang memang berkira dengan Mak Bapak sendiri. Mak Aku bukan sihat sangat. Tangan dia tak boleh guna sepenuhnya. Tapi dia memang kuat semangat. Dan sebab kabinet tu, tangan Kanan jadi gagah sebab semangat dia nak masak datang bila tengok dapur cantik. Aku sumpah tak menyesal berabis duit untuk Keluarga.

Kau jangan sembang nak zakat sana sini, nak tolong orang sana sini bila tak boleh tolong family sendiri.
Banyak aku tengok orang ni yang bila dengan kengkawan, dengan bini, dengan tunang, dengan laki, dengan BFF tak pernah nak berkira. Tapi bila famili susah, dia punya kedekut macam boleh mati je bila kena hulur duit dekat famili.

 

NAK SIMPAN UNTUK KAWIN ADE KE?
Soalan ni aku sampai hari ni tak boleh nak tapau masuk kepala. Aku punya ujian hidup bukan takat persisiran pantai je. Terlampau banyak sampai LELAKI pun takut nak nikah dengan Aku. Disebabkan UJIAN Tuhan yang Maha banyak tulah agaknya Allah gantikan keperluan MENIKAH untuk dapatkan anak tu dengan hadiahkan aku EUSOFF.
Ada sesetengah orang memang dari dalam alam roh dia dah ada keturunan kaya. By the time umur masuk 25 tahun, dah boleh kawin dengan sesama keturunan dan hidup bahagia macam tak ada masalah. Lepas tu kena troll dengan Netizen sana sini sedangkan orang tak pernah tahu di sebalik baju mahal yang dia tayang dalam IG dalam Facebook diorang, entah apa UJIAN Tuhan bagi pada diorang. Orang letak gambar sweet couple, letak gambar cuti sana sini, letak gambar bermewah sana sini tak bermakna orang tu taka da DUGAAN dia.
Sama jugak dengan keadaan yang mana ada orang memang Tuhan kata Jodoh dia lambat. Kau tak boleh nak kata dia Andartu ke, Perempuan tak laku ke ATAU Ambik anak sebelom kawin tulah punca orang tak nak dia ke dan macam-macam lagi yang otak sempit manusia ni boleh reka.
Korang kena faham semua benda perlu di nilai dengan mata hati. Bukan sesuka hati. Ada beza antara keduanya.
Kau jangan jadi Tuhan untuk tentukan dan simpulkan kisah hidup manusia lain.

Kadang, Perempuan umur 40 tahun yang masih tak menikah lagi tu mungkin dia ada amanah lain yang dia pegang sampai tak ada kesempatan nak menjadi isteri. Kadang ada Perempuan yang memang dah ready nak jadi isteri. Life goal memang nak jadi Educated Housewife tapi belum jumpa lelaki yang sesuai. Kadang-kadang ada Perempuan yang memang nak kawin sangat tapi banyak fobia dan trauma yang dia pendam sampai dia simpan je perasaan nak menikah tu jauh di sudut hati. Kadang Perempuan tu dah kawin banyak kali pun masih jugak tak jumpa tenang.
Dan aku adalah anak Perempuan yang belum Berkahwin di Usia 34 Tahun ni. Sikit aku tak kesal. Satu, jodoh aku belum sampai. Dua apa jaminan kalau aku bernikah suami aku nanti boleh jaga Mak aku dan adik-adik aku yang masih berjuang nak hidup? Tiga, Sejarah hitam hidup aku bukan sebarang sembang. Susah untuk aku brain perkahwinan.
Hanya Allah mampu mengubah hati aku dan membawa aku bertemu SUAMI yang mungkin dah lama menanti aku. Buat masa ini, Hidup Mati aku hanyalah untuk Mak aku. Ibu Tunggal yang kehilangan Suami secara tiba-tiba sekelip mata.

 

Dan korang sekali lagi aku ingatkan. Jangan jadi TUHAN dan menghukum sesiapa pun. Kerana di mata Tuhan kita semua sama.
PERKAHWINAN itu Sunnah tapi TIDAK BERNIKAH dan TIDAK BERSUAMI itu bukanlah sebab untuk kau melabelkan sesiapa sebagai PENDOSA.
Dalam apa juga keadaan, hanya Allah yang mampu menggerakkan setiap zarah dan membawa Suami Soleh untuk Wanita-wanita yang Solehah. Rezeki Allah bukan hanya pada yang memiliki SUAMI sahaja. Berbaliklah pada Allah sebab Allah saja yang boleh berikan kita rezeki yang lebih dari PERNIKAHAN dan PERKAHWINAN. Yakinlah bahawa Rezeki Allah itu luas dan tiada putusnya.

sumber:mingguan wanita

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *